ceritapendek,

Surat untuk kawan lari-lari

4:00 PM Aina Mastura 0 Comments


Image result for girl in rain

Boy, dimana kau sekarang ye? Aku fikirkan tentang kau setiap malam dan setiap hari. Sejak dari hari kita berpisah, kau selalu tak putus surat. Tapi kini, mengapa surat pun tiada, khabar pun tidak lagi aku dengari. Barangkali teknologi ada menghubungkan kita, tapi mengapa berat sekali rasa untuk kita berbual mesra seperti dulu. Aku rindu Boy.

Girl, apa cerita kau yang baru? Selalu kau berbicara tentang teman teman barumu. Walau selalunya aku cemburu, tapi aku tidak pernah jemu membaca coretanmu itu. Sejak dari hari kau ke rumah yang baru, aku ingin sekali berjumpa lagi. Aku rindu Girl.

Boy, Girl, tidakkah kau teringat cinta kita pada tempat ini. Rasa sayang kita padang hijau dan bau rumput tebal yang wangi ini. Tidakkah kamu berdua mahu pulang ke sini, menjejakkan kaki lagi dan bersama berlari-lari dengan aku?

Setiap kali aku pulang dari sekolah, aku toleh ke padang, hanya kanak-kanak lain yang berlari-lari.
Setiap kali aku pulang dari kelas tambahan, aku jenguk ke padang, hanya rintik hujan yang membasahi tempat lari-lari kita.
Setiap kali aku pulang makan makan bersama keluargaku, ku jeling lagi, padang itu masih tiada kita bertiga.

Tidakkah ada cara lain untuk kita melalui semuanya itu kembali. Hari-hari yang berlalu, bagaikan tidak terkaut kembali. Masa yang sungguh pantas pergi, terasa terbazirnya dengan kenangan dan memori bersama sahabat yang benar benar memahami aku.

Boy, Girl, sesugguhnya aku tidak bisa mendapatkan apa yang aku inginkan kini. Aku ingin mencapai cita-citaku, tapi tiada jalan yang aku lihat dapat membantuku. Ingatkah dulu, kita bermain doktor doktor? Ingatkah dulu, kita bermain jual jual? Ingatkah dulu, kita bermain kahwin kahwin? Bagaikan mudah rasanya impian dan angan-angan itu direalisasikan. Aku rindu saat itu. Seperti apa yang kita inginkan, kita mampu jadi. Tiada susah, tiada tekanan, tiada sakit dan tiada lelah. Malahan, tiada kecewa. Hanya gaduh gaduh kecil, kau terasa, aku terasa.

"KITA TAK NAK KAWAN AWAK!" "KITA PUN TAK NAK KAWAN AWAK!!!"

Haha...aku bisa ketawa saja.

Panasnya matahari, masih terasa sejuknya. Sejuknya hujan, tiada kita bertiga risaukan. Semuanya rasa sempurna. Sahabat, kita bagaikan saudara. Bermimpi bersama. Tiada kepura-puraan. Aku menjerit, kita menjerit. Bersama-sama mengharungi, menatap segala rasa tawar dan manis. Kita tidak tahu erti cinta sebenar, tapi kita tahu erti kasih sayang. Kau sakit, aku sakit sekali. Boy, Girl, tidakkah kau rindu saat itu?

Boy, Girl, pulanglah menjadi Raja dan Ratu ku kembali. Kita main istana pula. KIta sambung berlari-lari seperti pengawal mengejar penjahat. Seperti pahlawan membunuh Naga. Dan buaian di taman itu kita jadikan pangkalan angkasa lepas untuk menyerang makhluk asing dari animasi yang selalu kita tonton di TV. Imaginasi yang semuanya bersih, dan tiada kotornya. Imaginasi yang suci, dan tiada prejudisnya.

Pulanglah kawan. Pulanglah sahabat. Aku rindu untuk bebas keluar. Aku bebas mahu melangkah ke awan bersama kamu berdua. Apa yang aku lakukan sekarang, tidak bisa cukup, dan tidak bisa mampu mencapai keinginanku. AKu ingin berlari-lari lagi bersama kamu berdua. Tiada sepatu, hanya berbekalkan kaki yang tidak takut duri-duri tajam pada rumput. Hanya memakai baju-T yang lusuh, dan tiada peduli rambut yang kusut.

Boy, Girl, marilah kita berlari-lari lagi.

Dari sahabatmu,
Kenangan masa kecil.




0 comments: