ceritapendek,

Gadis di tangga Library

12:09 PM Aina Mastura 0 Comments


"Nak kemana tu Ezad?" tegur Haziq
"Library." Ezad menjawab sambil mengemas begnya.
"Mak aih. Makin lama, makin handsome kau ke library. Boleh tumpu study tak kat situ?" Haziq ketawa berdekah tanda mengusik.

Ezad hanya senyum dan menggelengkan kepala. Tak perlu layan lawak tak berapa menjadi pengaruh rakan sebaya ni. Apa yang penting, kenyataan berbaur kebenaran yang menjelaskan Ezad "makin handsome" itu. Memang itu yang nak didengar. Kalau boleh senyum ke telinga, barangkali telinga pun sambung senyum sampai ke kaki.

Sejak dari hari pertama menjejakkan kaki ke perpustakaan kolej, mata Ezad hanya tertumpu pada seorang gadis yang suka duduk di tangga. Tak pasti dia tengah tunggu siapa. Tapi dia akan duduk di situ, Masa kali pertama Ezad nampak dia, dia seperti sedang menunggu seseorang. Tapi makin lama, Ezad nampak gadis itu mesti ada buku tersedia di ribanya untuk dibaca. Lama betul dia menunggu. Takkan dia suka baca buku di tangga sahaja.

Image result for girl at stairs

Ezad selalu berpura pura masuk perpustakaan dulu. Kemudian akan keluar membawa buku yang dipinjam, yang kononnya akan dibaca bila balik ke asrama nanti. Puihhh...tak adanyalah kan. Selagi tiada assignment, kentut pun belum tentu berbau, inikan pula buku hendak dibaca. Selepas selesai drama pinjam meminjam itu, Ezad pun akan berdiri di tiang sebelah tangga, tidak jauh beberapa langkah dari gadis itu. Cukup jaraknya untuk "usha" kata orang. Kemudian, selepas cantik kawasan berdiri itu, Ezad akan memulakan drama membaca buku yang dipinjam.

"Hai, kita sama sama muda. Jom berkenalan"
Tak boleh, tak boleh. Ayat ini terlalu menggatal.

"Assalamualaikum, malam semalam bila saya pejam mata, saya rasa tak boleh nak pejam. Sebab bila pejam, saya tak nampak awak....ha ha...chia chia chia"
Nampak macam boleh jadi ayat ini. Nak cuba lah.
Ezad pejam mata, tarik nafas dalam dalam, angan angan seperti puteri sudah menunggu di balkoni, dah putera raja datang menunggang kuda lalu menghulurkan tangannya di musim panas. Matanya dibuka....


Image result for girl at stairs











Wey, alamak, dia usha balik. DIA PANDANG, DIA PANDANG!

Ezad berlari, berpusing-pusing setempat, kemudian terus menuju ATM berdekatan. Alahai, bukan ada duit nak bawa keluar. Buat buat lah cek baki.

Selesai memeriksa baki yang sedia ada kosong, Ezad melihat gadis itu telah berlalu. Terlepas lagi peluang untuk berbual. Kenapa selalu begini. Kalau tidak menggelabah, ada saya yang lalui dan kerumum seperti sibuk nak melihat Ezad dan gadis itu berbual.

Sukar juga nak mula kan perbualan. Salam perkenalan yang pelbagai cara. Sekadar Hello bak kata Janna Nick, bisa membuatku gamam, dengan senyuman, aku bagai dikayangan. Mungkin saja gadis itu sebenarnya khayalan? Ya Allah, mungkin kah ini hanya mimpi?

Hari yang berikutnya, Ezad mencuba pula membaca doa doa. Manalah tahu itu jelmaan puteri bunian. Barnagkali gadis ini dihantar oleh mak yang suruh aku belajar, tapi aku malas pinjam buku tapi tak baca. Ha, begitu sekali jauhnya pemikiran Ezad. Ezad mula terkumat kamit membaca, mula memejam mata, dan dibuka matanya.

Image result for girl at stairs

Ha, dia tengok lagi. DIA SENYUM PULA! ALIF BA TA, ALIF BA TA, ALIF BA TA.

Ezad berpusing pusing setempat lagi. Kali ini dia tidak tahu nak buat apa. ATM rosak pula. Matanya memandang ke lampu. Seperti lampu majlis berkelip kelip. Ezad memandang ke arah perpustakaan. Tak keruan pula jadinya. Ezad pusing ke belakang, seperti biasa, gadis itu hilang dari tangga itu. Ezad menarik nafas dalam.

Image result for book at stairs

Eh, apa tu. Ezad melihat buku yang sering dibawa oleh Gadis itu tertinggal di atas tangga. Buku Romeo and Juliet by William Shakespeare terbiar begitu sahaja. Hai, tak sayang buku ke. Di atas buku itu ada pula sekeping kertas bagai surat cinta rasanya. Ezad tidak menaruh harapan, perlahan lahan Ezad membaca apa yang tertulis.

"Sampai bila Juliet nak tunggu ditangga Library ni untuk Romeo mulakan bicara dulu?"

Ezad mulai berfikir. Untuk akukah pesanan ini. Ezad melihat di belakang kertas itu.

"Hana, 0124343405"

Ezad melompat lompat. Sungguh yakin tiada siapa melihat. Ezad menari seakan tiada siapa yang mengerti apa yang dirasakan sekarang.

Tiba tiba ada yang menepuk bahunya. Ezad terkejut dan terkedu.

"Saya nak buku saya balik boleh?" Hana tersenyum sambil menghulurkan tangannya.

Kali ini, saya tak akan lepaskan peluang lagi. "Hai, saya Ezad"

"Hai, saya tahu." Hana dan Ezad tersenyum.


Image result for girl and boy best friends hugging


0 comments: