satu malam di beranda

9:18 PM Aina Mastura 0 Comments


"Aku sering memerhatikan dia. Dia yang jarang sekali berada di depan mataku. Sering ku hanya kadang-kadang terjadi. Kadang-kadang itulah masa yang kuhargai untuk menatap setiap gerak geri kegilaanku itu yang diiringi derapan derau darah dan laju langkah degupan jantungku. Kadang-kadang jugalah masa yang mengadili keberanianku memulakan bicara atau terus bisu memerhati. Keberanianku bagaikan disalah erti. Hingga aku dianggap sebagai satu insan yang berdiri dikala panas terik tapi merasakan rintik hujan turun membasahi diriku. Mungkin aku silap membuat perumpamaan hati degilnya itu dengan kerak nasi yang lembut jua jika lama direndamkan dalam air."

Petikan dialog dari skrip "Satu Malam di Beranda" oleh Aina Mastura @ Amoy @ Mastikus

^_^

0 comments: